Allah itu sayang ke gua

Di sebuah kampus yang asri dan sejuk. Terdapat 2 orang mahasiswa yang baru menjadi teman dekat kurang dari setahun. Keduanya dekat gara-gara satu cinta. Cinta kepada kepada dakwah, cinta kepada islam, yang keduanya berlandaskan cinta karena Allah. Suatu hari di pusat kampus, kedua bocah ini ketemu. Sebut saja nama mereka dika dan tara.

“Dik, besok lu ada acara gak?”

“Sampai saat ini gak ada sih. Emang kenapa?” ,Sambil memasang mimik wajah yang serius

“Gua butuh teman nih buat cerita sesuatu. Gua ke kosan lu yah?”

“Ya udah, datang aja. Insya Allah gua di kosan doang ko’, tp lu datang ba’da isya aja yah. Biar lebih berkah aja ntar cerita-nya. Hehehe… ‘sambil ketawa gak jelas gitu.

“Ok my bro.

Keduanya langsung berpisah, berjalan berlawanan arah. Dika ke arah gerbang depan, Tara ke gerbang belakang.

Matahari semakin malu menampakkan wajahnya, ufuk barat mulai berwarna jingga ke merahan, yang menandakan bahwa waktu malam sudah datang. Tak lama kemudian, jam di atas meja menunjukkan pukul 19.15. Sudah saatnya Tara ke kosan Dika dengan berjalan kaki, karena memang dia gak punya motor. Disusuri jalan yang berbagai macam, mulai dari jalan di gang kecil hingga jalan sebesar lapangan bola voli. Berjalan selama kurang lebih 30 menit, tibalah dia di kosan Dika. Yah, seperti biasa karena udah sering datang ke kosan Dika, Tara langsung masuk aja dan langsung naik ke lantai 2 menuju kamar Dika.

“Assalamualaykum…”

“Wa’alaykumsalam Wr wb.

Sambil masuk ke dalam kamar Dika, yang di dalamnya ada Dika sedang makan malam.

“Udah makan Tar?

“Udah Dik, ba’da magrib tadi gua langsung makan. Lapar banget tadi, jadinya langsung beli nasi goreng yang di depan kosan,” sambil melepaskan tas nya.

“Ok-ok, bentar yah. Gua selesain makan dulu.”

Tara langsung merebahkan badannya di atas kasur biru Dika. Sambil menunggu Dika selesai makan, Tara membaca buku Risalah Nabawiyah karangan Ramadhan Albuthy.

15 menit kemudian, Dika selesai makan dan langsung duduk di samping sahabatnya itu.

“Tar, emang apa yang mau lu certain?”

“Gini dik. Gua itu sering berpikir dan merenung. Setiap gua ada niat untuk melakukan satu dosa, terus mau gua lakukan dosa itu, eh tiba-tiba ada aja hal yang menghambat. Misalnya, gua mau bohong nih ke dosen gua karena telat ngumpulin tugas. Mau gua eksekusi, eh tiba-tiba gak jadi. Karena ada teman gua yang langsung bilang kalo gua harus katakan apa adanya ke dosen gua. Yah kalo telat ngumpulin, bilang aja telat. Terus minta maaf, walaupun nanti nilai kita dikasih diskon sama dosen. Niat gua untuk bohong langsung ciut, bahkan hilang entah kemana. Ini gak terjadi sekali doang dik, tp udah sekitar empat kali. Gua merasa ada yang aneh disini. Kalo gua pribadi, menilainya Allah SWT tidak mengizinkan gua untuk berbohong. Menurut lu gimana dik?” sambil menolehkan wajahnya ke Dika

“Beruntung banget lu Tar. Mau ngelakuin satu dosa, gak diizinin sama Allah. Seharusnya lu bersyukur Tar, karena Allah sangat menyangimu. Rasa sayang dan cinta Allah-lah yang membuat lu gak jadi berbuat dosa. Inilah yang harus lu syukuri Tar. Untuk apa juga lu harus bohong sama dosen lu hanya untuk kenikmatan yang sementara. Kenikmatan yang bisa membuat kenikmatan kekal lu bisa memudar atau bahkan hilang. Gak ada gunanya Tar, malah itu hanya membuat lu jadi semakin merasa tidak takut lagi untuk berbuat dosa jika itu sering terjadi. Giman Tar?”

“Bener dik. Gua sering lupa akan nikmat itu. harusnya gua sadar kalo Allah itu sayang ke gua. Ya udah Dik, makasih yah. Gua mau lanjutin baca buku ini dulu.” Sambil merebahkan badannya di atas kasur Dika.

Dika melihat sahabatnya itu sambil menggelengkan kepalanya dengan wajah tersenyum.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s